counter

China Perluas Kamp-kamp Politik untuk Warga Uighur

BEIJING-mediakoreksi.com-China sedang memperluas kamp pendidikan politik yang menargetkan Muslim Uighur di wilayah Xinjiang. Demikian laporan Wall Street Journal.

Laporan yang diterbitkan pada Jumat lalu itu mengatakan China secara tajam telah memperluas program kamp politik yang pada awalnya menargetkan para ekstrimis etnis Uighur. Namun sekarang memabatasi sejumlah besar kelompok minoritas Muslim, termasuk yang sekuler, tua dan lemah, di kamp-kamp di seberang barat laut negara itu.

Wilayah Xinjiang adalah rumah bagi sekitar 10 juta etnis Uighur. Kelompok Muslim Turki yang membentuk sekitar 45 persen dari populasi Xinjiang, telah lama menuduh pemerintah China melakukan diskriminasi budaya, agama dan ekonomi.

“Citra satelit dan spesialis dalam analisis foto menunjukkan bahwa kamp telah berkembang,” kata laporan itu seperti dikutip dariĀ Anadolu, Senin (20/8/2018).

Laporan itu mengatakan hingga satu juta orang, atau sekitar 7 persen dari populasi Muslim di wilayah Xinjiang China, kini telah dikurung di dalam jaringan “pendidikan ulang politik” yang semakin meluas, menurut pejabat AS dan ahli PBB.

“Keseluruhan program pengintaian telah lama dikaburkan karena banyak orang Uighur takut berbicara,” bunyi laporan itu.

Dikatakan enam mantan narapidana yang diwawancarai menggambarkan bagaimana mereka atau tahanan lain diikat pada kursi dan kekurangan makanan yang cukup.

“Mereka juga akan memberi tahu kami tentang agama, mengatakan tidak ada yang namanya agama, mengapa Anda percaya pada agama, tidak ada Tuhan,” kata Ablikim, seorang mantan narapidana Uighur berusia 22 tahun.

Laporan itu mengatakan tiga lusin keluarga tahanan diwawancarai, lima di antaranya melaporkan bahwa anggota keluarga telah meninggal di kamp-kamp atau sesaat setelah mereka dibebaskan. Banyak yang mengatakan mereka telah berjuang untuk memastikan di mana keluarga mereka ditahan dan keadaan kesehatan mereka.

Seorang pejabat senior Cina, Hu Lianhe dari Departemen Pekerjaan Front United, secara terbuka mengakui keberadaan kamp untuk pertama kalinya minggu ini. Tetapi mengatakan kamp-kamp tersebut adalah pusat pelatihan kerja, tambah laporan itu.

Menanggapi pertanyaan dari panel PBB, Hu mengatakan tidak ada penahanan sewenang-wenang di Xinjiang dan membantah satu juta orang ditahan. Namun ia juga tidak mengatakan berapa banyak orang di pusat-pusat itu.

Laporan itu mengatakan banyak ahli di kawasan itu dan aktivis Uighur mengatakan kerusuhan di sana didorong oleh pemolisian China yang keras, pembatasan ketat pada kegiatan keagamaan, dan kebijakan preferensial bagi migran non-Uighur ke wilayah tersebut.

China meningkatkan banyak pembatasan itu dalam dua tahun terakhir, melarang laki-laki berjanggut dan wanita yang memakai jilbab, serta memperkenalkan apa yang oleh banyak ahli anggap sebagai program pengawasan elektronik paling luas di dunia.

Mantan tahanan lain yang diwawancarai mengatakan mereka diperintahkan bahwa mereka tidak boleh sholat, menyimpan salinan Al-Quran atau puasa selama Ramadhan. Ada yang mengatakan mereka dipaksa makan babi, yang dilarang dalam Islam.

(ian)
sindonews.com



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *